Friday, 13 December 2019 | Login
Remaja Pengaduk Dodol Betawai di Larangan Kota Tangerang Remaja Pengaduk Dodol Betawai di Larangan Kota Tangerang

Dodol Betawi, Kebudayaan Lokal Yang Harus Dilestarikan

KBR Kota Tangerang | Lebaran identik dengan kehadiran dodol Betawi bagi warga asli Jakarta. Tanpa penganan tradisional ini hari raya bagi umat muslim terasa kurang lengkap dan meriah.

"Kalau mau Lebaran orang bilangnya lagi bikin kue, kalau kami bilangnya lagi ngaduk dodol," kata Mpo Yuli, perempuan berdarah Betawi yang tinggal di Jl.Damai Larangan Utara Kecamatan Larangan Kota Tangerang.

Mpo Yuli adalah sebagian dari orang Betawi yang masih melestarikan tradisi membuat dodol Betawi untuk Lebaran. Kebiasaan selalu ia lakukan menjelang Lebaran/Idul Fitri, ia tidak pernah absen membuat dodol Betawi bersama para remaja yang juga merupakan sanak saudara.

Mulai dari marut Kelapa, mengiris bawang hingga membuat adonan sudah merupakan bagian tugasnya.Namun ketika bagian mengaduk adonan hingga terciptanya Dodol yang leza, para remaja lah yang melakukanya.

Wiwi atau yang sering dipanggil Toing, adalah salah satu koordiantor Pembuatan Dodol. Dengan mengkordinir mulai berbelanja, mencari peralatan, hingga penjualan.

Dengan dilakukan di halaman rumahnya, Juma'at, 31 Mei 2019 bersama para kawan kawanya ia bercerita mengenai tradisi yang makin terkikis zaman.

Toing tidak ingat persisnya kapan dia mulai membuat dodol Betawi. Yang pasti, kebiasaan itu dia sering lakukakn menjelang Lebaran setiap tahunya.

Biasanya separuh dari dodol yang selesai dibuat, disisihkan untuk kebutuhan sendiri, untuk dibagikan atau dibawa saat berkunjung ke rumah saudara lain, sisanya dijual kepada pelanggan atau siapa saja yang berminat. Niat awalnya membuat dodol bukan untuk diperjualbelikan, tetapi merawat adat istiadat.

"Kata orang tua zaman dulu, kalau Lebaran harus ada dodol," ungkap Arip atau Biasa dipanggil Gabug, mengenai alasannya setia mengaduk dodol setiap tahunya Tidak semua orang mampu menjaga komitmen untuk membuat dodol Betawi setiap menjelang Ramadhan.

Sebagian keluarga Betawi akhirnya memilih cara yang lebih praktis. Daripada repot dan capek, lebih baik membeli. Lagipula modal untuk membuat dodol juga lumayan menguras kantong. Dodol Betawi harus dibuat dalam kuali besar, bahan-bahannya pun harus dibeli dalam jumlah banyak.

Modal untuk membuat satu kuali besar dodol Betawi bisa mencapai Rp 1,5 juta. Tenaga dan kemampuan juga jadi salah satu permasalahan. Dodol Betawi dibuat di dalam kuali besar yang harus diaduk tanpa henti selama belasan jam.

Satu kuali dodol Betawi bisa melibatkan enam orang pekerja yang bergantian mengaduk selama 12 jam. Pekerjaan yang tak membutuhkan tenaga besar, mulai dari memarut kelapa hingga mengaduk adonan cair, dikerjakan oleh kaum hawa.

Setelah beberapa jam diaduk di atas tungku arang, adonan dodol mulai mengeras. Giliran para pria yang bekerja mengaduknya dengan dayung kayu.

"Kalau tidak biasa, tangan bisa lecet, melepuh. Kalau tidak hati-hati tangan juga bisa 'tercebur' ke adonan," katanya.

Kami tidak kesulitan mencari sumber daya manusia untuk membuat dodol. Tetapi belasan jam mengaduk dodol bisa berlalu tanpa terasa karena diselingi obrolan seru saat berkumpul dengan sanak saudara pungkas Bang Toing.

Lama kelamaan, jumlah orang yang bisa dan mau mengaduk dodol pun berkurang. Biaya pembuatan juga membengkak karena harus mengupah pekerja tambahan untuk mengaduk adonan dodol.

"Orang sekarang enggak akan mau. Capek, panas, berat," ucapnya. Salah satu saudaranya juga memilih untuk berhenti membuat dodol karena enggan melewati proses rumit nan melelahkan.

Kerabatnya memilih untuk membeli saja dari Hasil Dodol yang dibuat oleh Toing bersama rekan rekanya "Orang yang enggak semangat, kurang rajin, enggak akan mau (ngaduk dodol, red.).

Tapi ini kan kue kita tradisi kita...dan Budaya kita juga.Jangan sampai dodol kita hilang. Kata orang tua dulu, ini kue adat. Harus ada," tutur Toing mengakhiri wawancara bersama awak media.

Mpo Yuli menuturkan ia merasakan betul perubahan zaman yang memberinya kemudahan di sisi teknologi, tapi di sisi lain berpengaruh pada sumber daya alam.

Dahulu, biaya membuat dodol lebih murah karena sebagian besar bahan baku ada di kebun sendiri. Tapi semuanya masih manual, belum ada mesin "ini itu" yang bisa mengolah bahan baku secara cepat. Kelapa harus diparut satu per satu. Beras ketan ditumbuk dengan alu dan lumpang. Tungku penyangga kuali dibuat dari bonggol pohon pisang.

"Sekarang enak, ada mesin penggiling kelapa, tungku pakai semen pasir. Dulu repot banget dah," katanya dengan logat Betawi yang kental. Memang banyak yang berubah, tapi Mpo Yuli tetap mempertahankan api yang dihasilkan kayu bakar (bukan menggunakan gas -red) untuk memasak dodol Betawi agar rasanya lebih gurih dan wanginya lebih menggiurkan.

Pemali Konon ada pemali alias pantangan yang harus dipatuhi agar dodol Betawi hasilnya bagus. "Boleh percaya, boleh tidak. Tapi begitulah kata orang-orang zaman dulu," kata Mpo Yuli.

Orang zaman dulu juga percaya bahwa pembuat dodol Betawi harus makan sirih agar kuenya bagus, meski ini tidak diterapkan saat ini yang tidak terbiasa mengunyah sirih. Selain itu, membuat dodol tidak bisa sembarangan kapan saja.

Ada perhitungan tersendiri selayaknya memilih tanggal untuk mengadakan pesta pernikahan. Yang pasti, dalam sepekan seseorang sebaiknya hanya membuat dodol maksimal dua kali.

"Kalau tiap hari ya kecapekan juga," seloroh Mpo Yuli Konon, membicarakan sesuatu yang negatif membuat hasil akhir dodol Betawi tidak memuaskan.

Pembuat dodol juga harus berprasangka baik dengan adonan yang diaduknya. Walau dari awal kelihatan hasil akhirnya kurang maksimal, pantang untuk memberi label bahwa dodol itu 'tidak bagus'.

"Biar dodolnya jelek, bilang saja 'ih bagus banget!'. Kalau dibilang jelek, nanti beneran jelek," katanya pungkas Mpo Yuli.*Btw*

Read 502 times